Sektor Kopi Mampu Backup Provinsi ALA

Catatan : Zuhri Syafriwan, AB

Kopi merupakan potensi yang sangat masuk akal (reasonable) nantinya menjadi salahsatu sumber pembelanjaan calon provinsi ALA. Komoditi ini merupakan sektor real sebagai pendapatan masyarakat aceh tengah dan bener meriah (income percavita). Kopi juga menjadi sektor penyumbang terbesar terhadap pendapatan asli daerah (PAD). Secara umum komoditi primadona ini adalah batang tubuh pembangunan kabupaten Aceh Tengah dan Bener Meriah.

Dari berbagai negara penghasil kopi, antara lain Indonesia, Brazil, Colombia, Chostarica, Ethopia, Hawaii, India, Afrika, Amerika Tengah, Amerika Selatan, Kepulauan Karibia, Meksiko dan Asia, ternyata Indonesia salahsatu negara penghasil kopi terbesar di dunia. Kopi indonesia yang berasal dari gayo ini, masih menduduki peringkat citarasa tertinggi diantara kopi-kopi dunia, yakni dengan skor 80. Di negara-negara maju sekarang ini, sektor kopi sudah diperhitungkan menjadi salahsatu sumber pembiayaan negara dan kopi semakin dilirik oleh para investor.

Aceh tengah dan bener meriah merupakan kabupaten penghasil kopi arabica. Dari data objektif mengambarkan bahwa luas areal perkebunan kopi di Aceh Tengah sekarang ini sudah mencapai 73.461 Ha. Perkebunan kopi di Aceh Tengah tersebar dibeberapa kecamatan. Yang paling potensial sebagai daerah penghasil kopi yakni kecamatan Kute Panang, Bebesen, Silihnara, Bius Penantan, Atu Lintang, Jagong, Kebayakan dan kecamatan Bintang.

Sedangkan di kabupaten bener meriah luas perkebunan kopi sudah mencapai 80.000 Ha. Adapun daerah yang paling potensial sebagai daerah penghasil kopi adalah kecamatan Bandar, Bukit, Permata, timang gajah dan kecamatan wih pesam. Kalau di total luas perkebunan kopi Aceh Tengah dan Bener Meriah, luasnya lebih kurang 153.000 Ha (1.5 Milyard M2). Coba bayangkan aceh tengah dan bener meriah yang memiliki luasan lahan kopi seluas itu, hanya 3, 4 % kebun kopi milik pemerintah daerah dan selebihnya adalah kebun rakyat. Kebijakan anggaran daerah untuk sektor kopi sepertinya main-main. Tidak ada dentplot, balai riset kopi apalagi sarjana kopi.

Kalau kita rata-ratakan saja per 1 hektar kebun mampu memproduksi kopi 1.500 Kg/tahun dan dikalikan dengan jumlah luas kebun kopi, maka jumlah produksi kopi per-tahunnya bisa mencapai 229.500,000 Kg/tahun. Harga kopi kualitas siap ekspor (ready eksport) di terminal newyork berkisar IDR 54.000/Kg (USD 5). Harga ini jika dikalikan dengan kemampuan produksi kopi per-tahunnya, berarti sektor kopi mampu menghasilkan rupiah sebesar Rp.12, 3 Tryliun/tahun. Bahkan sempat pada tahun 2011 harga kopi gayo diterminal newyork mencapai level IRD 72.000/Kg atau USD 8. Kalaulah harga kopi dapat bertahan dilevel ini, maka penerimaan disektor kopi mencapai Rp. 16, 5 Tryliun/tahun. Saya kira dengan penghasilan kopi sebesar itu, cukup untuk membiayai calon provinsi Aceh Leuser Antara (ALA).

Ada kekhususan dalam usaha kopi yakni premium fee. Premium fee ini bersumber dari perdagangan adil (fairtrad) yang diterima petani per-tahunnya. Kesepakatan dunia usaha di bidang kopi, bahwa premium fee untuk tujuan menjaga kualitas dan kuantitas kopi. Kalau di hitung premium fee dari luasan kopi organik di aceh tengah dan bener meriah seluas 40.000 Ha, dan kalau premium fee fairtrad rata-rata berkisar 4.000/Kg atau USD 0.44/Kg, maka penghasilan kopi dari premium fee fairtrad mencapai 240 Milyard/tahun.

Tapi sangat disayangkan, kebijakan anggaran Aceh untuk sektor kopi, seperti pengembangan, peningkatan mutu, keberpihakan dunia perbank-kan, promosi kopi dan lain sebagainya, sangat-sangat lemah. Arah kebijakan pembangunan ekonomi, politik dan hubungan luar negeri pemerintahan Aceh, dan sekaligus kewenangan pemerintahan Aceh yang dimiliki saat ini dan dengan lahirnya UU PA No.11/2006, hampir samasekali tdk menyinggung sektor kopi.

Justru pemerintah Aceh sekarang ini kabarnya sedang menggodok draf kontrak kerjasama dengan pihak asing untuk mengelola kawasan ekosistem louser yang merupakan paru-paru dunia. Kawasan ekosistem leuser mau dieksplorasi secara besar-besaran, mulai dari atas bawah dan dalam kawasan, untuk tujuan mempercepat pemerintah Aceh kaya.

Sepertinya ada upaya mau menghancurkan iklim kawasan louser yang merupakan kekayaan alam calon provinsi ALA. Kalaulah benar kawasan ekosistem Louser akan di eksplorasi, maka saya berkeyakinan ini akan menjadi ancaman besar. Bukan hanya ancaman terhadap aspek lingkungan dan sosial, melainkan ancaman bagi keberlangsungan kekayaan wilayah tengah, yakni kopi Gayo.

sumber : http://www.lintasgayo.com/39052/sektor-kopi-mampu-backup-provinsi-ala.html

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s